Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin Daripada Mujadafewa.My

Selamat Hari Raya Maaf Zahir Batin Daripada Mujadafewa.My | Assalaamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh. Walaupun terasa agak lambat dan tak de sangat yang nak baca blog picisan macam blog aku masa raya nih, terasa jugak nak update seketul entri pasal raya. Ekekeke


Jadi, bersempena dengan hari baik bulan baik ni, aku dengan penuh rasa berdosa, rasa rendah diri, memohon ampun dan maaf atas segala kesalahan dan dosa yang sudah aku lakukan sepanjang aku hidup kepada semua orang. Masa raya ni macam satu peluang keemasan pulak untuk bermaafan.

Aku mohon juga halalkan apa apa yang aku terlupa, terlebih atau terkurang. Kalau ada hutang yang tak terlangsai, mohon tuntut semasa aku di dunia, jangan masa di akhirat pulak ye. Seram pulak memikirkan masa yang semakin lama mendekat dengan akhirat. Guna raya sebaiknya ye.

Kami bahagia di hari raya. Kamu patut begitu juga. :')

In return, aku juga maafkan korang. Aku juga akan doakan kesejahteraan kita bersama. Okay? Give and take katanya. Oh ye, jangan lupakan saudara kita yang sedang bertarung, berjuang untuk tanah wakaf orang Islam, untuk Masjidil Aqsa, untuk Islam sendiri di Palestin.

#prayforgaza #supportgaza #supportpalestin #prayforpalestin #gazaunderattack #palestinunderattack

Wassalaam.


Posted on 10:06 PM | Categories:

Photoshoot Pre-Raya 2014 La Kononnya

Photoshoot Pre-Raya 2014 La Kononnya | Assalaamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh. Sejak mobile data Celcom buat problem yang berterusan di kawasan Pengkalan Chepa, aktiviti blogging aku pun memang sangat terbantut.

Sedih juga tapi, what can I do except to just accept?? :'(

Tu alasan pertama. Ada je wifi semput ipg yang aku kena gi bilik tivi dulu baru laju sikit. So, alasan kedua sudah semestinya sebab kekeringan idea untuk aku update. Aku rasa semester 4 ni is better for me but as things become better, lesser misery, lesser things to talk about on my blog.

Macam tu la kot. Hmmm..

Untuk mengelakkan kebasian blog aku ni, haaahh. Amik la beberapa keping gambar yang ditembak the last day before raya kat IPGKKB kesayangan aku nih. Kegilaan mengambil gambar makin menebal apabila few of us dah ada DSLR sekarang and of course la tak termasuk aku.

Aku ada compact camera Olympus tu je. Okay la tuu.. T_T





Melihatkan photoshoot kami yang diserikan dengan senyuman, yang nampak gembira, rasa macam tak wujud je masalah harian yang kami semua hadapi. Kesimpulannya, ambil gambar. Tunjuk kat orang lain. Everything will be okay. Toodles. Wassalaam.



Posted on 1:04 PM | Categories:

Kegagalan Dalam Hidupku Yang Menjadi Racun

Kegagalan Yang Menjadi Racun | Assalaamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh. Bila aku scrolll Facebook news feed, aku tengok banyak pulak yang meluahkan perasaan mereka yang kecewa apabila mereka berasa gagal melakukan sesuatu atau perkara buruk berlaku.

Then, aku tengok pula banyak quotes yang cakap kegagalan tu sepatutnya jadi satu batu loncatan untuk berjaya. Aku setuju sangat. Perkara ini sebenarnya positif je. Gagalnya kita dah tunjukkan yang kita dah buat. Dah cuba. Nak buat macam mana kalau tak berjaya.

Kalau nak berenti, ok berenti. Tapi lebih baik lagi kalau teruskan saja alang-alang dah buat. Jangan la mudah putus asa. Macam bertentangan sangat sifat positif yang ada pada sebuah kegagalan dengan reaksi manusia apabila mereka gagal.

Hari ni aku nk cakap pasal kegagalan yang menjadi racun. Racun?? Scary gak tuh.

kegagalan, hidupku, pelari, kegagalan dalam hidupku, racun, gagal itu racun
Aku bukan atlet zaman sekolah rendah
Dah cuba banyak kali tapi gagal
Tapi sebab aku cuba sedaya upaya sepanjang tahun
Sampailah aku pernah pecahkan 3 rekod larian jarak atas 800m kat sek men
Sekarang mungkin junior aku pula yang dah pecahkan rekod aku
Tapi aku cukup-cukup puas hati. :')
----------------------

Kegagalan Menjalankan Fungsi-fungsi Dalam Kehidupan

Dalam kehidupan kita, tanpa kita sedar, kita menjalankan banyak fungsi. Ada fungsi yang kekal dan yang tidak. Pada saat kita dilahirkan, kita berfungsi sebagai hamba Allah. Apabila besar sedikit, kita jalankan fungsi sebagai anak, seterusnya sebagai pelajar, suami, isteri, ayah, ibu, dan sebagainya.

Banyak fungsi yang tak dapat aku jalankan dengan sempurna terutamanya sebagai hamba Allah. Apabila aku berasa gagal melakukan semua fungsi-fungsi ini, ia jadi racun.

Kegagalan Mengawal Emosi Keterlaluan

Satu lagi kegagalan yang menjadi racun adalah gagalnya mengawal emosi yang keterlaluan. Contoh paling jelas sekarang pastinya kes perempuan mengamuk apabila keretanya dilanggar. Aku yang tengok pun memang sedih sangat sebab perempuan bertudung turut mewakili aku.

Lepas emosi dah reda, dah boleh kawal, akibatnya kekal. Itu yang kita selalu lupa. Menyesal akhirnya. Aku pun lemah bab ni. Aku senang menangis, terasa hati, marah. Sadis tol aku nih!

Kegagalan Memahami Orang Tersayang

Kalau bab ni, aku juara. Aku memang lembap dalam memahami orang tersayang. Yang aku tahu hanyalah aku menyayangi mereka tapi aku ragu-ragu dorang sayang aku ke tidak apabila aku terluka sebab mereka. Padahal apalah sangat setakat mengata tudung aku dah ramai orang pakai.

Biasalah tu. Bukannya aku tak pernah sakitkan hati dorang. Sengaja pulak tu. Saje-saje. Bosan. Aku pernah baca, 'sehebat mana pun kita cuba, kita akan tetap menyakiti orang yang kita sayang.'

Kegagalan Menerima Akibat Daripada Keputusan

Aku sangat bergantung pada orang lain untuk memutuskan apa-apa sahaja berkaitan hidup aku dan aku selalu juga terfikir kenapa dan kini aku tahu jawapannya. Aku sebenarnya takut dipersalahkan sekiranya akibat buruk yang diterima akibat daripada keputusan aku.

Aku tidak mahu menjadi penyebab jika perkara yang tak diingini terjadi. Aku penakut. Pengecut.Lebih mudah aku cakap, aku tanpa sedar mencari orang lain untuk dipersalahkan. :'(

Kegagalan Menerima Kenyataan Yang Perit

Ya, kenyataan dan kepahitan ni, bunyi dia macam seakan-akan kan? Asal dengar je perkataan kenyataan, yang timbul di benak fikiran adalah ia sangat perit. Padahal, kenyataan yang manis selalu mengelilingi kita. Bukankah kenyataan kita masih bersama-sama keluarga itu manis?

Bukankah kenyataan kita masih mampu bernafas untuk beribadah kepada Allah juga kenyataan yang manis? Tapi biasalah, kita kan manusia. Tidak menghargai selagi masih ada.

TAPI KITA HARUS INGAT!

Kegagalan yang aku cakap kat atas tu HANYA AKAN MENJADI RACUN jika kita terus biarkan kegagalan itu terpahat dalam hidup tanpa usaha mencari penawar, tanya usaha yang betul-betul bersungguh-sungguh untuk berjaya. Dok ulang benda sama walaupun sudah ternyata gagalnya. 

Be flexible. Adjust la kat mana-mana yang kita rasa perlu. Jangan risau. Ada jalannya. 

Ps- tulis entri untuk diri sendiri, tetapi lebih baik benda baik tu apabila dikongsi. :')


Posted on 8:13 AM | Categories:

Kau Yang Selamanya Sahabat

Kau Yang Selamanya Sahabat | Assalaamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh. Disebabkan kerinduan melampau terhadap sahabat aku yang tanpa sebab kukuh tiba tiba diam membisu, aku nukilkan sajak ini untuk dia. Tak tahulah dia baca ke tak. Tak kisahlah. Hmmm :'

kau yang selamanya sahabat, nurmujahidah
Harap kita kekal selamanya.
Jangan jadi macam dia ye? :'(

Kau Yang Selamanya Sahabat


Aku terpaksa mengaku aku sebenarnya rindu
Rindu padamu yang terlalu
Redahi saja lorong masa pemisah itu
Kau selamanya sahabat

Kenapa kau berdiam diri
Apa salahku tidak mampu kau maafi
Apa kau tidak tahu kau kurindui
Kau yang selamanya sahabat

Aku juga tidak mahu apa yang berlaku ini berlaku
Alam seakan sunyi, semuanya bagaikan kaku
Tiada kedengaran lagi bait bicara manismu
Kau selamanya sahabat

Sebegitu dugaanmu begitu berat
Kegelapan memenuhi ruang penuh sarat
Di hatiku pula bergolak hebat
Yang jauh kuharapkan mendekat

Walau tangan tidak berjabat
Walau hati berdendam hebat
Walau jiwa luluh sarah
Kau selamanya sahabat
Posted on 5:47 PM | Categories:

'Program Jalinan Ramadhan 1435H' Anjuran Kelab Kebajikan Nur Insaniah Selangor

'Program Jalinan Ramadhan 1435H' Anjuran Kelab Kebajikan Nur Insaniah Selangor- Assalaamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh. Rasa diri sebagai blogger tidak puas selagi tidak menulis tentang Ramadhan. 

Pasal hal dunia ligat je jari jemari tak berapa runcing menaip. Bila datang bab keagamaan, kemanusiaan, kenapa rasa berat bebenor. Asyik tangguh je. Rasa sangat loser diriku ini. :'(

Jadi hari ini, tanpa mahu berlengah lagi, di saat internet masih menjadi, aku ingin mengwar-warkan kepada korang Program Jalinan Ramadan 1435H yang dianjurkan oleh Kelab Kebajikan Nur Insaniah Selangor. 

jalinan ramadan 1435H, program kebajikan, amal ibadat

Program ini bertujuan untuk membantu golongan target termasuklah keluarga mualaf, fakir miskin dan ibu-ibu tunggal. Amat diharapkan agar program bermakna ini akan mendapat sambutan ramai dan mencapat matlamat yang telah digariskan.

Apa salahnya melabur saham di akhirat yang terjamin tidak akan rugi dengan rezeki Allah bagi yang berlebih-lebihan itu kan? Tambah-tambah dalam bulan Ramadan ni. Masa nilah kita nak jadi orang yang tamak. Tamakkan harga akhirat, tamakkan pahala. :)

Cara Sumbangan -
Boleh disalurkan melalui 

Cimb Kelab Kebajikan Nur Insaniah Selangor
* 86 0193243 8

Maybank Saiful Anuar Amri (Akuan khas Admin Program JR)
* 1641 8240 4340

Untuk lebih info tentang Program Jalinan Ramadan 1435H ini, korang bolehlah pergi ke Blog Jaymiee.Com sebab disitu akan diterangkan dengan terperinci tentang butir-butir program.

Ps- Jangan lupa juga doakan saudara seIslam kita di Gaza, Palestin. Mereka memerlukan 'senjata khas Muslim' ini untuk meneruskan perjuangan mereka yang sebenarnya mewakili kita semua. Inilah pertolongan yang paling kecil bermakna besar yang boleh kita berikan untuk mereka. :'(

#prayforgaza #pray4gaza



Kenapa Aku Unfollow Orang Islam Tak Tutup Aurat Di Media Sosial

Kenapa Aku Unfollow Orang Islam Tak Tutup Aurat Di Media Sosial | Assalaamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh. Sejujurnya, aku mahu mengakui beberapa perkara. Yang sebenarnya, aku selalunya akan unfollow profile orang Islam yang buka aurat beliau sebab

"aku seorang yang pentingkan diri sendiri. 

Ya, aku selfish."


marah, perempuan marah, angry girl
Nampak tak betapa marahnya aku???

Banyak sebab aku unfollow or unfriend orang Islam tak tutup aurat di media sosial terutamanya di Facebook. Paling utama adalah, aku tak nak aku tertengok, terlike, tershare apa-apa yang mereka buat di Facebook sebab setiap perkara itu akan menyebarkan profile mereka. Ini yang pertama.

Sekali lagi aku tegaskan, aku selfish, pentingkan diri. Aku unfollow sebab aku kena jaga diri sendiri. Bukan dorang. Aku ada kepentingan yang aku kena jaga di dunia dan di akhirat. Aku nak hidup bahagia di kedua-dua tempat. Aku tak nak menderita di mana-mana.

Ya, aku mengaku. Aku sendiri masih teruk lagi. Stoking kaki tak lekat, stoking tangan apatah lagi. Bajet bagus pulak tuh. Poyo. Yang ni yang korang nak letak dalam komen kan? Tak payah. Aku dan tulis siap-siap untuk korang. Suka?

#sedih :'(

----------

Mendorong Aku Untuk Buat Perkara Yang Sama


Sejak kecil aku melawan nafsu untuk membuka hijab. Masa kecik, kena marah ngan adik sebab tak pakai tudung pergi sekolah waktu petang. Tak masuk kena ngan umi lagi sebab gi kedai kepala togel. Boleh lak aku gi tanya ustaz boleh tak aku jadi orang baik yang free hair.

Nampak tak betapa aku juga mahu dan teringin menayangkan apa yang aku ada. Ingat korang je ke?? Disebabkan mereka yang menayangkan aset rambut comel menawan, proses melawan nafsu ini semakin payah, rumit, susah untuk aku lawan.

Imanku mungkin lebih nipis daripada kulit bawang. Mudah terpengaruh, mudah tergoda. Bila mereka nampak cantik mendedahkan apa yang tidak patut, aku jadi nak buat perkara yang sama sedangkan aku tahu aku tidak boleh. Kesian la kat aku sikit.. Boleh??? T_T

Memberi Dosa Kepada Aku Bila Aku Terlike atau Tershare.


Aku pernah baca yang apabila kita menayangkan aurat orang lain walaupun sememangnya beliau tidak kisah kita tetap berdosa. Masalahnya, aku seorang pengguna Facebook aka pengelike tegar yang tidak pernah diblock untuk mengelike oleh Mark Zukebek. Tak semena mena aku tersebarkan aurat mereka.

Jadi, korang boleh bayangkan tak betapa banyak kalinya aku dah tersebarkan gambar aurat manusia selama aku bermedia sosial??? Betapa banyaknya aku telah melakukan dosa dengan hanya menekan papan kibod. Kasihanilah diriku ini. :'(

Dorang berdosa tayang aurat, aku berdosa menyebarkan aurat. Astaghfirullahal aziim. :'(

Merendahkan Martabat Diri Aku Sendiri


Aku pernah baca yang apabila kita memandang rendah akan seseorang itu, kita sebenarnya lebih rendah daripada orang itu. Aku pernah baca yang sebelum kita menghakimi orang lain, kita kena tengok diri kita sendiri dulu. Aku pernah baca yang kita tidak patut menyibuk hal orang lain.

Namun, aku manusia! Aku tak boleh stop hati aku daripada berkata-kata walaupun mulut masih boleh dikawal. Aku tidak boleh lari daripada selalu rasa yang aku lebih baik daripada orang lain. Betapa sifat-sifat mazmumah bagai terukir dalam di hati.

Then, aku berfikir dan berfikir. Then aku tahu, betapa rendah dan hinanya aku. :'(

Aku Kesian Kat Kaum Berlawanan Jenis Aku, LELAKI.


Banyak artikel mengenai lelaki dan wanita menyebabkan aku mengasihani kaum LELAKI. Apabila baligh, mereka bernafsu. Apabila saudara wanita mereka baligh, mereka berkongsi dosa saudara wanita mereka. Apabila mereka berjalan, mereka terseksa menjaga pandangan.

Sekarang makin teruk sejak gerakan Feminisme semakin hebat. Kes dera terhadap wanita dicanang merata. Kes dera terhadap lelaki dibuat tak nampak sahaja. Wahai saudara lelakiku, bersabarlah dengan tingkah saudara perempuanmu. Bimbinglah kami sedaya yang kau mampu. :'(

Macam mana kalau lelaki yang sedang terseksa itu ayahmu, abangmu, bakal suamimu? Kalau tak kesian kat orang lain, kesianlah kat mereka yang penting dan bermakna bagimu. :'(

------

Ye, aku bukanlah manusia tanpa dosa, tapi bantulah aku dan orang lain meminimumkan perbuatan dosa itu. Sambil-sambil kita menjaga hak-hak kita, kita sebenarnya menjaga kebajikan orang lain di sekeliling juga. Di sini aku merayu penuh syahdu. :'(

Aku harap korang hadam baik-baik sebab aku sebenarnya merayu untuk diri sendiri. bukan sebab aku nak perkecilkan mereka, aku cuma marah sebab perbuatan itu memberi kesan buruk pada aku.

Ps- apa kata jadikan bulan Ramadan yang mula ni sebagai pemula segalanya yang baru?